20 Tahun Tak Pernah Tinggal Solat Tahajud Tapi Tak Masuk Syurga - Ana Suhana

Nov 17, 2017

20 Tahun Tak Pernah Tinggal Solat Tahajud Tapi Tak Masuk Syurga


20 Tahun Tak Pernah Tinggal Solat Tahajud Tapi Tak Masuk Syurga | Assalamualaikum. Semoga cerita ini menjadi iktibar buat kita semua.
20 Tahun Tak Pernah Tinggal Solat Tahajud Tapi Tak Masuk Syurga
20 Tahun Tak Pernah Tinggal Solat Tahajud Tapi Tak Masuk Syurga

Seperti yang diceritakan oleh seorang ustaz. Al kisah zaman dahulu ada seorang ahli ibadah yang sangat rajin beribadah. Selama 20 tahun, dia tak pernah tinggal solat malam. Tapi dia bukanlah ahli syurga. Puncanya buat ramai tergamam.

MALAIKAT DATANG

Alkisah ada ahli ibadah bernama Abu bin Hasyim (bukan nama sebenar) yang kuat sekali tahajudnya (solat malam). Hampir 20 tahun dia tak pernah tinggal melakukan solat tahajud.

Pada suatu ketika saat hendak mengambil wudhu untuk tahajud, Abu dikejutkan oleh kedatangan makhluk yg duduk di laman rumahnya. Abu bertanya, “Wahai hamba Allah, siapakah Engkau?”

Sambil tersenyum, makhluk itu berkata; “Aku Malaikat utusan Allah”.

Abu Bin Hasyim terkejut tetapi sekaligus bangga kerana kedatangan tamu malaikat mulia. Dia lalu bertanya, “Apa yg sedang kamu lakukan di sini?”

Malaikat itu menjawab, “Aku disuruh mencari hamba pencinta Allah.”

HAMBA PENCINTA ALLAH

Melihat Malaikat itu memegang kitab tebal, Abu lalu bertanya; “Wahai Malaikat, buku apakah yg kau bawa?”

Malaikat menjawab; “Ini adalah kumpulan nama hamba-hamba pencinta Allah.”

Mendengar jawaban Malaikat, Abu bin Hasyim berharap dalam hati namanya ada di situ. Maka ditanyalah Malaikat itu. “Wahai Malaikat, adakah namaku di situ ?”

Abu percaya bahawa namanya ada di buku itu, mengingat amalan ibadahnya yg tidak kenal putusnya. Selalu mengerjakan solat tahajud setiap malam, berdoa dan bermunajat pd Allâh SWT di sepertiga malam.

“Baiklah, aku buka,” kata Malaikat sambil membuka kitab besarnya. Dan, ternyata Malaikat itu tak menemukn nama Abu di dalamnya.

Tidak percaya, Abu bin Hasyim meminta Malaikat mencarinya sekali lagi.

“Betul … namamu tak ada di dalam buku ini!” kata Malaikat.

Abu bin Hasyim pun gementar dan jatuh tersungkur di depan Malaikat. Dia menangis seteruknya.

“Rugi sekali diriku yg selalu tegak berdiri di setiap malam dalam tahajud dan bermunajat … tetapi namaku tak masuk dalam golongan para hamba pencinta Allah,” ratapnya.

Melihat itu, Malaikat berkata, “Wahai Abu bin Hasyim! Bukan aku tak tahu engkau bangun setiap malam ketika yang lain tidur … mengambil air wudhu dan kedinginan pada saat orang lain terlelap dlm buaian malam. Tapi tanganku dilarang Allâh menulis namamu.”

PUNCA TAK MASUK SYURGA

“Apakah gerangan yg menjadi penyebabnya?” tanya Abu bin Hasyim.

“Engkau memang bermunajat kepada Allâh, tapi engkau pamerkan dengan rasa bangga ke mana-mana dan asyik beribadah memikirkan diri sendiri.

Di kanan kirimu ada orang sakit atau lapar, engkau tidak endah dan beri makan. Bagaimana mungkin engkau dapat menjadi hamba pencinta Allah kalau engkau sendiri tidak pernah mencintai hamba-hamba yang diciptakan Allâh?” kata Malaikat itu.

Abu bin Hasyim seperti​ disambar petir di siang hari. Dia tersedar hubungan ibadah manusia taklah hanya kpd Allâh semata (hablumminAllâh), tetapi juga ke sesama manusia (hablumminannâs) dan alam.

JANGAN BANGGA DENGAN BANYAK SOLAT, PUASA, DAN ZIKIR KERANA ITU SEMUA BELUM MEMBUAT ALLAH SENANG !!!

Nabi Musa : Wahai Allah, aku sudah melaksanakan ibadah. Lalu manakah ibadahku yang membuat Engkau senang?

Allah SWT:

SOLAT? Solat mu itu untukmu sendiri, kerana dengan mengerjakan solat, engkau terpelihara dari perbuatan keji dan munkar.

ZIKIR? Zikirmu itu hanya untukmu sendiri, membuat hatimu menjadi tenang.

PUASA? Puasamu itu untukmu sendiri, melatih dirimu untuk memerangi hawa nafsumu sendiri.

Nabi Musa : Lalu apa yang membuat Mu senang Ya Allah?

Allah SWT:

SEDEKAH, INFAQ, ZAKAT serta PERBUATAN BAIKmu.

Itulah yang membuat AKU senang, kerana tatkala engkau membahagiakan orang yang sedang susah, AKU hadir di sampingnya. Dan AKU akan mengganti dengan ganjaran 700 kali (Al-Baqarah 261-262).

Bila kamu sibuk dengan ibadah ritual dan bangga akan itu… maka itu tandanya kamu hanya mencintai dirimu sendiri, bukan Allah.

Tapi, bila kau berbuat baik dan berkorban untuk orang lain… maka itu tandanya kau mencintai Allah dan tentu Allah menyenanginya 

Buatlah Allah senang maka Allah akan limpahkan rahmatNya dengan membuat hidupmu lapang dan bahagia.

(Dikutip dari Kitab Mukasyafatul Qulub Karya Imam Al Ghazali)

25 comments:

  1. takutnya baca. takut kalau segala amalan kita rupanya sia-sia.salam jumaat Ana

    ReplyDelete
  2. Ya Allah moga kita dijauhkan dari terima nasib yang macamtu. Sebabtu lah, kita dilarang untuk merasa cukup dengan amal yang kita lakukan sebab tak tahu pun amalan tu diterima ke tidak.

    Dan, kena ingat jgak yang kita masuk syurga bukan sebab amalan kita. Tapi sebab rahmat Allah.
    Moga kita dan orang2 yang kita kasihi sama2 menjadi penghuni syurga di akhirat kelak. Ameen.

    ReplyDelete
  3. Salam Jumaat Ana...thanks for sharing this....

    ReplyDelete
  4. salam jumaat...smoga amal ibadat kita diterima olehNya

    ReplyDelete
  5. Semoga kita dijauhkan dari perasaan bangga dan riak dengan ibadat yang kita buat..
    Nice sharing ana..

    ReplyDelete
  6. Sangat besar impak sedekah...betul...solat,puasa,zikir itu untuk diri kita sendiri...sedang sedekah daripada kita untuk orang lain...memberi...wajarlah selalu kita dengar...memberi itu lebih baik dari menerima tapi jangan kita hina yang menerima...terima kasih Kak Ana perkongsian...alhamdulillah..salam Jumaat kak.

    ReplyDelete
  7. perkongsian bagus di pagi Jumaat :) i ilike

    ReplyDelete
  8. Bukan senang nak berkorban untuk orang lain #deep

    ReplyDelete
  9. Great sharing ana..jom tambah sedekah di hari jumaat yg mulia ni..

    ReplyDelete
  10. salam jumaat, nice sharing kakana :)

    ReplyDelete
  11. yaallah,takutnya baca....perkongsian yang baik ana....

    ReplyDelete
  12. Assalamualaikum & salam jumaat kepada Ana

    Nak masuk syurga bergantung pada rahmat Allah swt

    Bukan sebab pahala dan ibadat kita

    Semoga sihat & di kurniakan rahmat Allah swt

    ReplyDelete
  13. Terkesan sekali sy dgn tazkirah ini. Thanks...

    ReplyDelete
  14. Allahuakbar.. Maksudnya jangan ibadah sendiri-sendiri je. Tapi berbakti juga kepada manusia lain yang memerlukan.

    ReplyDelete
  15. takutnya kan..semoga kita tidak tergolong dr golongan yg riak mcm ni..

    ReplyDelete
  16. salam jumaat...suatu perkongsian yang baik untuk dikongsikan..

    ReplyDelete
  17. Lakukan ibadah tetapi tetap memgambil kira masalahat orang sekeliling kita.

    Terima kasih peringatan

    ReplyDelete
  18. Sebab tu selain mempelajari fardhu ain kita perlu juga mempelajari fardhu kifayah.. bukan aku aku engkau engkau,.. muslimin tu kan bersaudara,..

    ReplyDelete
  19. Masih berhadapan org sperti ni.. rajin ibadat.. sentiasa luah di media sosial segala ibadat dilakukan..tp sedih selalu aibkan org lain..mungkin dah rasa diri sgt sempurna.. semoga dijauhkn dri sifat org cmni..

    ReplyDelete
  20. Nice sharing Ana, semoga menjadi peringatan untuk kita semua :)

    ReplyDelete
  21. Akhirnya Allah akan tengok niat seseorang

    Kalau niat bukan untuk Allah memang tak dapat apa apa

    ReplyDelete
  22. tq sharing Ana...
    risau bila amalan kita tak dikira, malah tak dipandang Allah.
    lepas ni kena lebih muhasabah diri dan kena selalu senangkan orang sekeliling yg perlukan pertolongan.
    ingatan utk diri sendiri.

    ReplyDelete

Yang kurik itu kendi
Yang merah itu saga
Yang molek itu budi
Yang indah itu bahasa

Terima kasih pada yang sudi tinggalkan jejak di sini. InsyaAllah Ana akan membalas kunjungan anda semua ❤