Pelajaran Tauhid Yang Sangat Bernilai dari Kisah Si Petani - Ana Suhana

Sep 29, 2017

Pelajaran Tauhid Yang Sangat Bernilai dari Kisah Si Petani


Pelajaran Tauhid  Yang Sangat Bernilai dari Kisah Si Petani| Dahulu kala ada seorang petani miskin yang memiliki seekor kuda putih yang sangat cantik dan gagah. Suatu hari, seorang saudagar kaya ingin membeli kuda itu dan menawarkan harga yang sangat tinggi. Sayangnya si petani miskin itu tidak menjualnya lalu kawan-kawannya mentertawakan dan mengejeknya.

Kredit : Kompasiana

Pada keesokan harinya, petani itu mendapati kudanya telah hilang dari kandang. Maka kawan-kawannya  berkata : "Sungguh malang nasib engkau. Kalau semalam engkau jual kuda itu sudah tentu engkau sudah kaya sekarang. Sekarang kuda engkau sudah hilang". Si petani miskin hanya berdiam saja tanpa berkata apa-apa.

Beberapa hari kemudian, kuda si petani yang hilang itu pulang semula bersama 5 ekor kuda liar yang lain. Lalu kawan-kawannya berkata: "Wah untungnya nasib engkau. Rupanya kuda yang hilang datang kembali membawa keuntungan". Si petani tetap hanya berdiam saja.

Beberapa hari kemudian, anak si petani yang sedang melatih kuda-kuda baru itu dan sedang dia melatih dia terjatuh dan patah kakinya. Kawan-kawannya  berkata : "Rupa-rupanya kuda-kuda itu membawa malang. Kesian anak engkau sekarang kerana kakinya patah". Si petani tetap berdiam tanpa berkata apa-apa. 

Seminggu kemudian terjadi peperangan di kawasan itu di mana semua anak muda di kampung di paksa untuk berperang kecuali anak petani tersebut kerana dia tidak boleh berjalan. Kawan-kawannya datang kepada si petani sambil menangis : "Untung sekali nasib engkau kerana anak engkau tidak turut berperang. Sedangkan kami kehilangan anak-anak kami".

Lalu si petani berkata : "Janganlah engkau terlalu cepat membuat kesimpulan dengan mengatakan tentang nasib itu baik atau malang. Semuanya adalah suatu proses yang belum selesai. Bersyukur dan terima seadanya apa yang terjadi. Mungkin apa yang kelihatan baik hari ini belum tentu baik untuk hari esok. Dan apa yang buruk hari ini belum tentu buruk untuk hari esok. Tetapi yang pasti, ALLAH paling tahu apa yang terbaik buat kita. Apa yang perlu kita lakukan adalah mengucapkan syukur dalam segala hal, sebab itulah yang dikehendaki ALLAH di dalam hidup kita ini. Jalan  yang dibentangkan ALLAH belum tentu yang tercepat, dan bukan pula yang termudah. Tapi sudah pasti yang terbaik"

Semoga dapat mengambil iktibarnya.

Wallahua'lam..

#copydariwhatsApp

12 comments:

  1. betul tu, Allah je yang tau terbaik untuk kita. bersyukurlah dengan apa yang berlaku. salam jumaat kak :)

    ReplyDelete
  2. Selalu ingatkan diri sendiri, "Yang baik pada hemat kita, belum tentu lagi yang terbaik untuk kita. Allah jugalah penentu segala sesuatu dan pastinya itulah yang terbaik dariNya." Hai kak ana! Lamanyaaaaa tak jenguk sini. πŸ˜…

    ReplyDelete
  3. Pernah dengar cerita ni tapi bermula dari kaki anak dia yang patah tu je. Rupanya ada cerita permulaannya.

    bagus cerita ni, banyak pengajarannya :)

    ReplyDelete
  4. btul tu..allah tau apa yg terbaik utk hambanya..kdg2 org sekeliling ni kalo nk komen sesuka hati je

    ReplyDelete
  5. Betul...tidak perlu cepat membuat kesimpulan begitu begini..kerana dengan izin dan kehendak Allah SWT segalanya mungkin berubah dan berlaku dengan sedetik waktu..kebaikkan disyukuri..kekurangan jangan terus dicaci..dan takdir setiap orang tak sama..

    ReplyDelete
  6. Hanya Allah yg mengetahui segalanya.. dan dia tau apa yg terbaik untuk hambanya.. <3

    ReplyDelete
  7. kadang2 lebih baik berdiam dan redha dari berkata-kata yang boleh merosakkan akidah

    ReplyDelete
  8. Sebab tu kita kena bersangka baik dengan apa yang telah ditetapkan oleh Allah pada kita kan. Nice sharing Ana. 😊

    ReplyDelete
  9. Pernah baca kisah begini sebelum ni. memang terkesan sangat. kadang kita kerap mengeluh apabila datangnya ujian, tertinggal flight dan sebagainya. Rupa-rupanya ada hikmah disebaliknya. Ada tuah yang bakal tiba di penghujung. Kena pandang setiap apa yang berlaku dari sudut yang positif.hehe #pesananuntukdiri

    ReplyDelete
  10. bagus cerita camni diviral kan.. semoga lebih ramai yang BELAJAR membaca dan berbaik sangka.. hee~

    ReplyDelete

Yang kurik itu kendi
Yang merah itu saga
Yang molek itu budi
Yang indah itu bahasa

Terima kasih pada yang sudi tinggalkan jejak di sini. InsyaAllah Ana akan membalas kunjungan anda semua ❤